Kenapa Harus Beratribut Ketika Jadi Relawan Bencana?

volunteer5

Hello!

Akhirnya keinginan buat ngeblog terpenuhi juga. Dan gue sengaja milih topik ini buat dijadiin postingan, karena ini topik ada berhubungan dengan banyaknya bencana yang melanda negeri kita, Indonesia. Contohnya banjir di Jakarta, meletusnya Gunung Sinabung, Banjir bandang di Manado, Banjir di Pantura dan yang baru aja terjadi adalah meletusnya Gunung Kelud. #PrayForIndonesia.

Dengan banyaknya bencana tersebut ternyata banyak pula orang yang tergerak hatinya buat jadi relawan buat mbantuin korban. Nah, yang lagi jadi topik hangat di dunia twitter nih ya, ada sekelompok orang -yang kalo gue stalk di twitter dan media online- mereka tuh selalu aja ada di cepat tanggap jadi relawan dimanapun itu. Dan kelompok tersebut ketika menjadi relawan, selalu mengenakan kaos yang ada lambang partai X. Selalu begitu. Dimana-mana juga begitu. Bisa cari sendiri partai apa itu? hehe..

Karena aksi mereka itu, banyak yang mencibir cuma gara-gara mbantuin orang dengan make atribut partai mereka. Banyak orang yang memandang nya sebuah “pencitraan” “riya” “nggak ikhlas” “kampanye” dan komentar pedas lainnya. Padahal kalo menurut gue sendiri, harusnya hal kecil kayak gitu nggak usah dipermasalahin. Ada orang yang berbuat kebaikan di nyinyir-i? Emangnya kita udah menolong orang kayak yang mereka lakuin? duh…

Sebenernya gue juga nggak pinter sih buat hal beginian, tapi menurut gue ini udah dasar banget. Harusnya udah pada ngerti, adek gue aja ngerti kenapa kudu pake atribut kalo jadi relawan.
Nah, gue mau njelasin aja ya sepengetahuan gue kenapa harus pake atribut instansi/organisasi kalo jadi relawan. CHECK IT OUT!

1. Buat Identitas

Nah, ini nih yang mestinya orang-orang pada ngerti. Kita kudu pake atribut organisasi/instansi kita soalnya ini buat identitas diri kalo kita adalah relawan dari A misalnya. Coba deh lo bayangin kalo lo kena bencana *naudzubillah*, trus ada orang – yang nggak jelas dari instansi mana- tiba-tiba dateng nawarin lo nasi bungkus,  yang ada dipikiran lo pasti su’udzon duluan sama mereka. Jangan sok idealis deh, bokap-nyokap lo selalu ngajarin kan kalo kita jangan langsung percaya sama orang asing yang gak jelas dari mana?

Beda lagi kalo misalnya lo didatengin orang, trus kita liat ke pakaian yang dikenakannya, dari situ kita tau “oh, dari PMI..” kan kita lebih percaya sama mereka kan? soalnya jelas, instansinya apa.

Sama halnya kayak korban bencana, mereka butuh kejelasan siapa dan darimana orang yang nolongin mereka. Jadi kalo ada hal-hal yang nggak diinginkan terjadi, mereka bisa langsung lapor ke pimpinan organisasi  ato nggak mereka bisa ngadu ke pihak berwajib dengan laporan yang jelas. Ngerti?

Ya misal lo dapet nasi bungkus bantuan dari instansi X, dan ketika dibuka ternyata nasinya udah basi. Lo bisa lapor ke polisi kalo instansi X telah membagikan nasi basi dan polisi bakalan minta pertanggungjawaban dari instansi X. Coba kalo relawannya nggak jelas dari mana. Mana ada polisi yang percaya lah, malah tu korban dianggep mengada-ngada. Kan kasian..

Baca tuh baca!

2. Buat Mbedain Mana Relawan Mana Korban

Ini LOL banget tapi juga ada benernya. Coba bayangin deh kalo kita jadi relawan trus pake baju seadanya. Yang seharusnya kita mendatangi korban bencana, eh malah kita sendiri yang didatengin mereka trus diajak meratapi nasib bareng. Pie jal perasaan mu? :”(

Ato nggak yang seharusnya kita jadi relawan, malah kita yang didatengi relawan lain trus malah diajak ke pengungsian trus kita nolak trus kita bilang ke relawan lain kalo kita ini relawan abis itu nggak ada yang percaya trus kita dipaksa ke pengungsian? pie jal perasaanmu? ngenes banget :”'(

Makanya, pake atribut itu perlu banget, buat ngebuktiin kalo kita adalah relawan X sehingga korban bencana percaya. Ya kembali lagi sih ke point 1, buat identitas..

3. SOP BNPB

Pake atribut ketika jadi relawan tuh ternyata udah jadi SOP  (Standart Operational Procedure)-nya dari BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana). Jadi ya mau nggak mau relawan dari instansi manapun harus pake atributnya. Kan udah SOP dan kalo nggak pake atribut, bisa dipidana karena di anggap organisasi liar. NAHLO!

Gue nemu nya dari internet kayak gini nih isi artikelnya:

Salah satu yang wajib adalah penampilan atribut dan emblem dari institusi dari mana dia berasal. Untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Jika tidak ada simbol, dapat diusir dan bahkan dipidanakan karena dianggap organisasi liar.

Kemudian semua terdaftar di Korlap BNPB daerah. Dan ingat semua relawan/team SAR/penolong diikat dalam satu jiwa korsp tanpa memandang ras agama, budaya, dan negara. Oleh karenanya, semua bisa menolong dimana saja namun tetap di bawah komando. Dalam hal ini, di Indonesia adalah BNPB (Badan Nasional Penanggulangan Bencana).

Jargon relawan: “One rule, one corps, one commando”. Maksudnya semua lembaga baik dalam dan luar negeri dibawah 1 koordinasi. Dari pembagian wilayah kerja, prioritas penolongan, team, dan alat-alat.

Namun tetap harus menampilkan atribut/emblem/bendera dari mana dia berasal. Jika terjadi permasalahan pada korlap atau kordinator -yang biasanya pemerintah- dapat segera ambil tindakan.

(sumber)

Segitu aja postingan gue hari ini. Panjang banget yak? maklum lah lagi pengen banget ngeblog sama lagi pengen berargumen. Gue juga cuma mau sharing sih ya.. soalnya prihatin deh sama yang pada sinis sama orang yang udah membantuin korban bencana. Udah lah, buat bahan introspeksi diri aja, emang diri sendiri udah mbantuin oranglain? masih nyinyir? duh..

Dan satu lagi, urusan ikhlas-nggak ikhlas, riya-nggak riya, sombong dll itu urusan individu tersebut sama yang Di Atas. Jangan saling nge-judge. Hilangkan lah sikap iri-dengki dan mari bersama-sama untuk saling membantu saudara-saudara kita yang terkena musibah.

Kalo ada kata yang nggak berkenan, saya mohon maaf.

Semoga Allah melindungi kita semua. Amiiin :)

-@nuhanuhaa

Iklan

Satu pemikiran pada “Kenapa Harus Beratribut Ketika Jadi Relawan Bencana?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s