Cerita Singkat di Perantauan

Hola! Lama nggak update. Haha. Sibuq ngedh w. Hahahahaha. males deng.

Buat ngisi blog aja sih, maaf banget ya kalo bahasannya rada ngalor-ngidul (red- kesana kemari). Maklum, grogi nih ngeblog pertama kali setelah masuk di perkuliaahan. mwehehe.

Sekarang gue mau cerita sedikit tentang kehidupan per-kost-an gue di Jatinangor. Mungkin yang pada belum ngerti apa itu Jatinangor mungkin bisa di search di google. Ato nggak sini biar ku jelasin dikit. Jadi, Jatinangor adalah sebuah kecamatan yang terletak di pinggir Kota Bandung dan di pinggir kota Kabupaten Sumedang. Secara administratif, Jatinangor sebenarnya terletak di Kabupaten Sumedang sob. Tapi karena penghuninya yang mayoritas mahasiswa (IKOPIN, IPDN, ITB, Unpad), jangan heran kalau mereka mengklaim bahwa Jatinangor termasuk bagian dari Bandung. Padahal……… hahaha.

Definition of Jatinangor

Dulu gue juga pas pertama kalinya menginjakkan kaki di bumi Jatinangor tuh rada syok gitu, Nggak sesuai ekpektasi. Ternyata dalam kenyataannya lebih ber-peradaban kota kelahiran gue, Solo. Nggak semua barang bisa dibeli disini, terkadang kita harus melewati sungai hutan untuk bisa mendapatkan barang di kota tetangga. Gramedia kagak ada sob. Mau cari optik kacamata gitu buat mahasiswa newbie kayak gue nih rada susah. Jangan heran kalo para mahasiswanya pada ketergantungan dengan mall satu-satunya yang bernama JATOS (Jatinangor Town Square).  Walaupun level mall nya nggak setara kayak Paragon, Solosquare, Hartono, The Park dan lain-lain, tapi Jatos nih kayak udah jadi tempat favorit buat yang bingung mau ngapain. Hahahaha. Tapi dibalik ketidaksempurnaan kecamatan jatinangor dalam pemenuhan hajat duniawi masyarakat Jatinangor, ada hikmah yang dapat kita ambil yaitu bisa lebih memanfaatkan uang yang diamanahkan orangtua untuk hal-hal yang dibutuhkan. #eeaaa #masasih (Soalnya mau beli ini-itu, di Nangor kagak ada. Harus ke Bandung dulu. Kan males. Hahaha)

Gue mau cerita aja sih ya tentang seluk beluk kehidupan gue di perantauan. Especially kehidupan per-kost-an.

Banyak yang bilang hidup di kost-an identik dengan penghematan uang. Bener banget. Tapi kalo gue hematnya juga yang nggak hemat-hemat banget sampe setiap hari makan mie instant gitu, nggak lah. Itu mah, hemat tapi ending-ending nya menyakiti diri sendiri hahaha. Kalo gue sih mendefinisikan arti hemat itu dengan kata membeli barang sesuai kebutuhannya. Kadang pengen beli ini-itu, trus mikir lagi, “Butuh banget nggak ya? Kayaknya nggak deh. Besok-besok aja deh belinya”.

Terkadang hidup di perantauan secara langsung atau tidak langsung menjadikan kita menjadi lebih bijaksana. (Maqbulatin Nuha: 2015)

Dulu pernah pas awal-awal nge-kost, beeh borosnya masya Allah. Mungkin itu gara-gara peralihan abis dari masa SMA yang biasanya dikasih duit mingguan kemudian beralih menjadi bulanan yang dapet duitnya langsung banyak. Bawaannya pengen beli-ini itu. Beli barang A, padahal nggak butuh-butuh banget. Di dalam hati bilangnya “Nggak papa deh, Sekali-kali”. Gitu terus sampe pada akhirnya syok setelah liat saldo di ATM. Hahahaha. Gapapalahya buat pengalaman.

Bisa jadi nih. wkwk.
Hahahaha

Untuk masalah pengkonsumsian mie instant, Alhamdulillah sih gue tipe yang gak suka makan mie instant yang bener-bener dalam bentuk mie gitu. Ngerti maksudnya? Maksudnya, gue nggak suka makan mie goreng/rebus tapi dengan penyajian kayak di belakang bungkus mie nya. Nggak ngerti aja kenapa begitu, kadang kalo mau makan mie yang digituin, yang terbayang dibenak gue adalah gue lagi makan (sori yak) cacing yang bergerak-gerak, kemudian itu cacing nyendet di dalam usus gue sampe 3 hari. Hiiiii

Waduh. (klik for detail)
Waduh. (klik for detail)

Jadi gue sukanya yang diolah dulu jadi omelette trus digoreng sampe kering gitu. Kan enak banget. Ada satu merk mie yang menurut gue paling enak buat dibikin omlet. Yaitu….. Ind*mie Rasa Ayam Bawang. Gue makan itu juga nggak sering-sering sih. Kalo sering-sering juga sama aja kagak sehat kan. Cara bikinnya gampang bingit. Pasti udah tau deh yaa. Nggak jadi gue jabarin disini deh wkwkw

Enakan juga dibikin kayak gini
Enakan juga dibikin kayak gini

Oiya, selama gue kost-an disini, gue merasa lebih sehat. Kenapa? Sebab, setiap berangkat ke kampus gue selalu jalan kaki. Badan terasa lebih ringan dan bugar kembali. Terimakasih tongfang! Kalo di rumah mah, jangankan jalan kaki ke sekolah, mau ke toko deket rumah aja selalu pake motor. Sedih emang. Hiks. Tapi nggak enaknya kalo setiap hari jalan kaki tuh ya, jadi tambah item. Udah item, tambah item. Tapi gapapa lah ya, Allah juga ga liat seseorang dari hitam-putih kulit nya, tapi dari hitam-putih hatinya. Wejian. #apaansihbul

Latihan kalo semisal besok kuliah di LN, kan udah terbiasa
Latihan kalo semisal besok kuliah di luar negeri, kan udah terbiasa..

Untuk pergaulan, katanya sih banyak yang bilang kalo anak kost itu hidupnya bebas banget. Nah ini nih yang musti diperhatiin. Menurut gue sih bener ya kalo anak kost itu bebas banget.. Iya soalnya anak kost itu kan jauh dari orangtua, jadi pengawasan buat dia tuh berkurang. Itu yang nyebabin anak kost-an sabeb ngelakuin apa aja yang dia mau. Oleh karena itu, untuk mencegahnya berati harus ada proteksi dari diri sendiri dan lingkungan tempat kita tinggal.

Kamar kost dibikin senyaman mungkin

Makanya kan, milih kost itu harus bener-bener selektif yang bisa mengajak kita selalu dalam kebaikan. Kita jangan cuma cari fasilitasnya aja, tapi juga lingkungannya. Soalnya lingkungan itu hal yang basic banget buat gimana kita untuk kedepannya. Lingkungan kost kita isinya anak yang negatif gitu-gitu cepat atau lambat kita bakalan terpengaruh. Kan enak tuh kalo semisal kita dapetnya kost yang diisi anak-anak sholeh sholihah gitu, kita juga bakalan kecipratan sholehnya. Tilawahnya selalu, sholat nambah rajin, puasa jadi rajin banget, tahajjudnya kagak pernah absen. Pas pulang kampung, emak-bapaknya bakalan bangga anaknya berubah tambah sholeh. Siapa tau uang sakunya bakalan ditambahin. Hoho. Eh astaghfirullahaladzim. Wkwk.

Wew. Gue nulisnya sampe panjang banget yak. Sebenernya masih pengen banyak lagi tapi yaaa. Kalo kepanjangen kan bikin males baca, mending kita akhiri aja ya? Okeoke? Thankyou…. *ala dijjahyellow*

Oiya, untuk closing statement nya buat para pembaca sekalian entah yang akan merantau, atau yang sedang merantau, atau yang lagi nggak merantau tapi kayaknya bakal merantau, atau khususnya untuk diri saya sendiri, pokoknya luruskan niat aja ya selama di perantauan. Luruskan niat kalo sebenarnya kita di perantauan ini untuk mencari ilmu, untuk mencari rezeki, untuk menjalankan amanah dari orangtua. Dan selama kita berada jauh dari pengawasan orangtua, kita harus selalu ingat bahwa kita selalu dalam pengawasan dari Allah SWT. Jangan macem-macem, Allah Maha Melihat. Huehehe

Bikin mewek. Hiks
Bikin mewek. Hiks

Tetap semangat ya kamuuu! *nyemangatin diri sendiri* :’)

NB: Gue membuka kritik saran atau pertanyaan disini. Makasihh :D

———-

Sumber foto:

https://www.studyinsured.com/article/so-you-want-to-study-abroad-now-what/

http://instagram.com/dagelan

http://www.kaskus.co.id/thread/527a30d4fdca175177000004/apa-itu-omelet/1

http://www.kaskus.co.id/thread/50d92fa21b76084c42000005/bahaya-mie-instan-serta-tips-memasak-mie-yang-sehat-anak-kost-wajib-masuk

http://www.dailymail.co.uk/femail/article-2317830/Hilarious-stunt-sees-actors-pose-city-funded-service-help-people-text-walk-New-York.html

Iklan

3 pemikiran pada “Cerita Singkat di Perantauan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s