(Sesekali) Wisata Kuliner, lah..

Assalamualaikum

Berhubung besok gue nggak ada UAS –dan  emang sebenernya di prodi gue nggak ada istilah UAS–jadi gue  mau sharing aja kegiatan gue hari ini, yang kebetulan juga tanggal merah peringatan Waisak. Yaay! Hari ini gue jalan-jalan (lagi). Etapi jalan-jalan kali ini tuh beda, yang gue biasanya suka jalan-jalan ke tempat alam-alam terbuka gitu, hari ini gue jalan-jalan kulineran ke cafe-cafe yang notabene-nya bukan gue banget. Tapi nggak papa lah, sekali-kali kan ya. Nambah pengalaman.

“Take chances when you’re young, so that you can tell stories when you’re old” – via abang gue–yang  abang gue tau dari mana gatau–tapi kayaknya dia dapet dari tumblr gitu deh. #apasih

Toh gue juga diajakin sama teteh-teteh cantik nan sholehih, kan biar gue bisa ikut kecipratan cantik dan sholihahnya. Ihik. Momen jalan-jalan sama merek kayak gini tuh jarang banget sih, soalnya mereka sibuk dengan perkuliahan mereka sendiri-sendiri, belum lagi amanah dakwah di kampus. Subhanallah. Sibuq banget poqoqnya mereka mah. Beda ma gue. Da aku mah apa atuh :(

Huvt. Hari ini pengeluaran banyak banget gara-gara dateng ke tempat-tempat ituu. Maklum bos, nag kosan gue. Wkwk. Dan sebenernya gue juga nggak terbiasa dan nggak mau biasa mampir ke cafe-cafe kayak gitu, soalnya emang gue tuh tipe manusia outdoor, bukan indoor. Lebih suka ke tempat yang terbuka nan indah dan…. murah. Huahahaha. Sempet kzl deh. Waktu abis ngitung pengeluaran hari ini tuh langsung mengernyitkan dahi dan berkata dalam diri sendiri “anjir, duit segini bisa bawa gue ke Green Canyon Pangandaran”, “Duit segini bisa buat makan disana brapa kali”, “duit segini bisa buat bawa pulang gue ke Solo” dan kata-kata penyesalan lainnya. Iya, itu semua karena acara dadakan ini terjadi di awal bulan, yang mana menurut orang-orang awal bulan adalah masa gajian, nggak berlaku buat gue. Awal bulan adalah akhir bulan buat gue. Wkwk. Walaupun sebenernya di ATM juga biasa aja sih nggak krisis-krisis amat. Tapiiiii… huvt. Semenjak gue merantau tuh gue lebih itung-itungan apalagi duit segini abis buat gitu doang. Huaaaa Umiii.

“Penyesalan selalu datang di akhir, karena kalau dateng di awal itu namanya pendaftaran” –Anonymous

Tapi bukan cuma karena masalah duit sih, gue punya prinsip juga yang Abi gue dulu sering kasih tau ke anak-anaknya, jangan membiasakan hidup boros dan selalu mengutamakan skala prioritas. Pokoknya gituuu. Love you, bi, mi! Mwah.

Tapi nggak papa. Semua ada hikmahnya kok. Ya ga? Ada hikmahnya pasti, karena “everything happens for a reason”. Pertama, Alhamdulillah gue masih dikasih kesempatan sama Allah buat jalan-jalan keliling Bandung lagi. Kedua, menambah referensi tempat hits siapa tau bisa ngajak keluarga kesitu. Hehehe. Ketiga, mempererat ukhuwah sama teteh-tetehnya. #wejian. Keempat………gajadi deng. Wkw.

Langsung spoiler poto-poto aja yak. ini yang dari kamera gue. sebagian masih di hape. ntar gue pindah. oke?

Sierra Cafe and Lounge, Dago Pakar Bandung
Sierra Cafe and Lounge, Dago Pakar Bandung
Destinasi awal kita tuh ke Sierra Cafe and Lounge. For further info bisa di google ya!
Destinasi awal kita tuh ke Sierra Cafe and Lounge. For further info bisa di google ya!
Salah satu sudut di dalem Sierra
Salah satu sudut di dalem Sierra
View nya nge-jual banget. apalagi kalo malem. Beeh, so sweet~
View nya nge-jual banget. apalagi kalo malem. Beeh, so sweet~
Peace yo!
Peace yo!
Eat. Pray. Love
Eat. Pray. Love
Cappucinno nya mirip banget sama yang di Banaran Coffee
Cappucinno nya mirip banget sama yang di Banaran Coffee
Makannya ga woles banget wkwk
Makannya ga woles banget wkwk
Girl + Camera + Monopod = Selfie
Girl + Camera + Monopod = Selfie
Subhanallah, ukhti..
Subhanallah, ukhti..
Makasih teh Ina yang udah bawa kita keliling2 wkw
Makasih teh Ina yang udah bawa kita keliling2 wkw
Mengantarkan teteh-tetehnya kesini. Hahaha
Mengantarkan teteh-tetehnya kesini. Hahaha
FKG – FK – FISIP
Di KAA cuma bentar. Soalnya ujan. hiks. kita cabut lagii
Di KAA cuma bentar. Soalnya ujan. hiks. kita cabut lagii
Pasar Cisangkuy!
Pasar Cisangkuy!
Suka sama konsep dekorasinya
Suka sama konsep dekorasinya
Alat-alat nya mending gue bawa ke kosan
Alat-alat nya mending gue bawa ke kosan
Favorit
Favorit
Banyak doorprize tuhh~
Banyak doorprize tuhh~
*nelen ludah* wakaka
*nelen ludah* wakaka
Mushola Rabbani tuh emang nyenengin banget <3
Mushola Rabbani tuh emang nyenengin banget <3

Sekiaaan. Makasih udah visit blog gue. Maap gaje, ini blog murni tempat sharing pengalaman dan sekaligus gue sedang latihan membiasakan untuk menulis. Soalnya kata penulis-penulis terkenal tuh, mereka bisa nulis bagus karena mereka terbiasa menulis dari dulunya. Jangan takut dikritik ato gimana-gimana. Yang penting biasain nulis dulu. Contohnya kayak gini, walaupun topiknya gaje dan tata penulisannya acakadul, yang penting menulis. Ya gak?

Yeee. Gitu aja sih yaa. pelajaran yang dapat diambil hari ini adalah……..kalo suka jalan-jalan tuh nabung, biar ga boros!! Begitulah hati kecil saya berkata. Wkwkwk. BHAAYY!!

Iklan

6 pemikiran pada “(Sesekali) Wisata Kuliner, lah..

  1. Ya iyyalahh… makan di Dago Pakar khan mahal banget. Saya pas biz trip ke Bandung pernah mampir ke sana … Alhamdulillah ditraktir klien :)
    View nya malam hari keren, memandang pesona Bandung dari ketinggian.
    Bagus tuh prinsipmu.. kerja dulu yg bener, mapan, baru tuh ber-wiskul. Selama duit masih ngandelin ortu ya jangan sekali-sekali jajan.

    Disukai oleh 1 orang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s