My First Ramadhan Away From Home

S_4474095831872

Hari ini adalah hari ke-26 Ramadhan which is ini udah mendekati 10 hari terakhir bulan suci Ramadhan. Waaaaa this Ramadhan is going by so fast! Ramadhan kali ini merupakan pengalaman baru dimana ku harus melewati Bulan Nan Penuh Berkah ini jauh dari orang-orang tersayang. LDR cyiin~

Sebenernya aku udah di rumah sekarang, tapi ku mau flashback bentar terkait pengalaman pertama aku puasa jauh dari keluarga.. Huhu

Sebenernya di awal aku ngiranya Ramadhan ini bakal kayak suram jones gitu, ga ada yang bangunin sahur, buka puasa sendiri di kosan, nyiapin takjil sendiri, ngabuburit di depan laptop, dan bayangan-bayangan suram lainnya. Dan ternyata oh ternyataa itu semua hanyalah ilusi belaka.Tapi percayalah, Allah selalu kasih yang terbaik dibalik semua ketentuan yang telah ditetapkan. Ramadhan kali ini walaupun harus  jauh dari keluarga disana, tapi aku masih punya keluarga-keluarga kedua dan sekian lainnya disini. Bayangan akan kesuraman Ramadhan hilang sudah. I enjoy every second of this Ramadhan. Disini aku bisa menikmati buka bersama bareng temen-temen disini. Ada temen deket, temen dkm, temen BPM, temen kelas, dll selalu ngajakin buat buka bareng. Kehadiran mereka selalu memberi warna dalam setiap buka puasaku.. Yeay. Senangnya..

Selama aku di Jatinangor, alhamdulillah ku masih bisa sholat tarawih bareng temen-temen. Setidaknya nggak sendiri lah ya.. Masjid Raya Unpad, mushola FISIP, mushola Al-Islam depan kosan. Yaa walaupun nggak rutin 100%, ada beberapa yang bolong sih ya wkwk. Oiya kadang ada godaan buat cari-cari tempat yang sholat tarawih nya paling cepet hahaha. parah banget emang :p

Untuk masalah sahur, jangan khawatir nggak ada yang bangunin. Umi Abi di rumah tiap sahur selalu nyempetin nelpon untuk memastikan apakah aku udah bangun atau belom. Whiiw. Oiya kadang anak-anak kosan ada yang ikut ngebangunin sahur juga. Dari sini ku bersyukur punya lingkungan yang alhamdulillah ngedukung buat ngejalanin ibadah puasa. Hehe.

Keuntungan lainnya ketika puasa adalah suka-suka mau bangun atau nggak buat sahur. Haha. Kalo di rumah kan mau nggak mau kita harus bangun sahur. Walaupun udah bilang “Aku nggak sahur mi..” tapi tetep aja dipaksa buat makan. Mungkin ortu nggak rela anaknya nggak sahur, takut lemes. Cieee. Kalo di perantauan, kalo kita lagi mager buat masak dan lupa nyiapin sahur, minum air putih pun jadi. Kemudian balik tidur lagi. Hahahaha. Terkadang di perantauan tuh menyenangkan..

Satu hal yang membuat Ramadhan kali ini greget adalah tugas kuliah yang super duper menumpuk. Hedeuh. Kalau Ramadhan tahun lalu sih kita bisa fokus buat ibadah, karena perkuliahan udah kelar semua. Tapi kalo sekarang? Beeh H-2 perpulangan aja masih ditodong 2 laporan, 1 makalah dan presentasi individu. Itu jelas bikin distracted banget ga siih? Huhu..

Adalah hal yang menyedihkan ketika diri ini lebih fokus untuk mengejar target duniawi (kuliah) daripada mengejar target ibadah di bulan yang penuh berkah dan ampunan ini. Huhu.

Udah ah, aku cuma ingin share itu aja siih. Hehe. Bye.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s