Lupa Kalo Pernah Nulis Buku

gue-berani-berhijab-syari

Assalamualaikum..

Selamat malam, gais. Di sela-sela editing video yang bikin lupa waktu sambil ditemenin sebotol Yakult dan musik dari Arc North (sok jadi anak artsy hahah), gue mau nulis tentang sesuatu. Jadi ceritanya gatau kenapa juga, tiba-tiba teringat sebuah kenyataan manis bahwa gue pernah nulis buku! Well well well, jangan kaget yak, makhluk yang kayak gini (petakilan, random, pendiem, gajelas ini) ternyata pernah nulis buku! Udah gitu judul bukunya beehh.. Kayak udah sholihah aja. Hahaha tapi amin siih.. Siapa sih yang ga mau jadi wanita sholihah. #EA

Jadi bukunya itu sebenernya udah lama banget, kalo nggak salah pas awal tahun 2015. Judul bukunya adalah Gue Berani Berjilbab Syar’i, yang mana itu menceritakan tentang kumpulan pengalaman dari para penulisnya terkait jilbab Syar’i. Wuss.. kayak berat banget ya bahasannya. Tapi nggak kok itu sebagian besar bahasanya santai, ringan dan mudah dipahami. Harapannya sih biar pembacanya lebih bisa menyerap dan bisa menguatkan mereka untuk pede pake jilbab syar’i. Tsadesst!

Gue-Branii-Jilbaban.jpg
Seperti ini penampakan cover bukunya. Unyu sekali, bukan?

Oiya disini gue ga mau bahas panjang lebar tentang isi bukunya, karena gue maunya cerita gimana kok bisa sampe bikin buku. Hahaha. Untuk resensinya bisa dilihat disini atau disini. Ini buku sempet beredar di Gramedia, tapi kurang tau deh kalo sekarang. Semoga buku itu bisa jadi salah satu sarana amal jariyah ku dan peringan amal keburukanku di akhirat nanti. Amin..

Singkat cerita, waktu itu gue masih jadi maba semester 2 yang masih disibukkan dengan urusan perkuliahan yang bener-bener menyita pikiran banget. Nah, tiba-tiba gue dikontak sama Mbak Asri diminta untuk menuliskan pengalaman yang bisa dibagi ke temen-temen lain biar menginspirasi untuk terus istiqomah pake hijab syar’i. Mbak Asri ini kalau nggak salah adalah redaktur dari Penerbit Indiva Media Kreasi. Beliau merupakan temen deketnya Afifah Afra, penulis terkenal itu yang juga merupakan CEO dari Penerbit Indiva. Gimana reaksiku? Seneng banget asli. Tapi waktu itu sempet ragu juga, soalnya takut ga kesampaian soalnya lagi hectic banget tugas-tugas dan disuruh nulis kurang lebih 10 halaman kalo nggak salah waktu itu. Yaudah deh abis itu aku menyanggupi dan selang beberapa minggu kemudian pas mepet deadline, terkirimlah naskah tulisan gue.

Maak, anakmu nulis buku, maakk!!

Abis ituu, selang beberapa bulan gue dikabari kalo bukunya udah terbit. Namun sayangnya, waktu itu gue belom bisa baca buku itu karena bukunya dikirimnya di rumah. Tapi gapapa sih, it doesnt matter for me. Orang sampe sekarang aja gue belum pernah baca buku itu yang bagian punya aku. Soalnya malu wkwkwk. Dan gue sengaja nggak nge-gembar-gembor-in ini, sebab gatau kenapa malu aja kalo temen sendiri baca. Hahahahaha. Yaudah sih :p Tapi sempet ada temen yang nge-pm aku kalo mereka abis beli buku itu di Islamic Book Fair. WKWKW *kemudian salting*. Tapi waktu itu aku masih malu malu kucing gitu, i feel like nggak pede aja, kayak minder gitu soalnya ya.. gaya penulisan juga masih ngerasa harus banyak belajar. Hufft

 

JPEG+image-CB6CF9A0B8FD-1.jpeg
Nulis apapun itu harus fokus dan ikhas..

 

Kayaknya karena alesan itu tadi yang membuat gue dengan gampangnya lupa kalo gue pernah nulis buku. Seriusan. Gue baru keinget juga baru-baru ini. Dulu gue ngerasa kagum iri gimana gitu wkwk pas ada beberapa temen yang lagi proses bikin naskah buku, ada temen yang tulisannya sering dimuat di koran, trus baru-baru ini ada kakak tingkat yang udah nerbitin buku keduanya. Dalam hati gue mikir “Ya Allah, kapan gue bisa kayak mereka.. tapi da kayaknya ga bakal bisa, da aku mah apa atuh.

Trus gue seperti ada yang mengingatkan kembali, “Bukannya kamu dulu udah pernah nulis buku ya?“. Kemudian gue mikir. “Oh iya ya, aku kan udah pernah nulis buku. Kok bisa sampe lupa sih? Harusnya kamu bangga, Nuh. Udah bisa berani nulis buku. Nggak semua orang punya kesempatan yang sama buat bisa nulis buku atau mempublikasikan hasil karya nya.. Bersyukur..bersyukur..“.  Bener juga. Kemudian gue insyaf.

Dari situ kemudian gue bertekad dalam diri, kalo dulu aja gue bisa, kenapa sekarang malah ngerasa nggak bisa? Think about it!

Oiya, gue mau sharing juga, ada hal yang bikin gue seneng bukan main waktu pertama kali nulis buku. Yaitu pas gue dikirimin uang hasil gue menulis. Nggak seberapa sih, tapi emang nggak tau kenapa bawaannya seneng aja. Apalagi pas mau membelanjakan duit itu tuh dalam hati bilang, “Ini duit gue nih, hasil usaha gue, bebas mau buat apa aja, soalnya bukan duit ortu gue..” Rasanya tuh tak terdefinisi. Kalian yang pernah menghasilkan uang dari kerja keras sendiri pasti pernah merasakan hal ini. Aku terharu, kapan ya bisa jajan pake duit sendiri lagi? Huhu

 

asefem220.jpg
Berharap dapet duit dari langit be like

 

Pada intinya, terus semangat untuk menebar kebaikan dan inspirasi melalui apapun medianya. Jangan malu dan jangan minder selama kamu tidak melakukan hal yang dilarang-Nya. Luruskan niat berprestasi bukan semata-mata untuk kepentingan duniawi, tapi untuk bisa memberikan manfaat yang lebih besar bagi orang banyak. Dan yang paling penting, buat gue pribadi khususnya, jadikan prestasi masa lalumu sebagai batu loncatan agar terus semangat memperbaiki diri, mengembangkan potensi dan melakukan yang lebih baik lagi. Yeay!

Ingatkan aku bila aku salah, Wassalamualaikum, peeps!  – @nuhanuhaa

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s