Jatinangor di Malam Tahun Baru

tumblr_o3haigfOrP1r1arpmo1_540.png

Ada yang berbeda dari tahun-tahun sebelumnya pada saat malam pergantian tahun. Yang biasanya akhir tahun dihabiskan dengan asik-asikan nonton Home Alone bareng keluarga, tahun ini ku di perantauan aja. Ya, di Jatinewyork tercinta. Bebagai macam urusan membuatku tertahan untuk tidak balik ke Solo. Tak apa, toh 2 minggu sebelumnya ku udah pulang selama 1 minggu di rumah. Haha.

Tapi emang sih kalau dari dulu-dulu sih ga ada perayaan khusus untuk menyambut tahun baru gitu. Biasa aja. Seperti malam-malam biasa, bedanya cuma banyak suara petasan dan kembang api yang mengganggu tidurku. Haha. Ya. Aku bukan tipe orang yang dateng ke tempat ramai buat nungguin waktu menunjukkan pukul 00.00. Ngapain? Toh di rumah lebih nyaman. Ehe.

Pertama kali ngerasain Jatinangor di akhir tahun. Sepi banget. Pantes aja sih, soalnya penduduk Jatinangor sebagian besar merupakan para mahasiswa. Jadi ketika musim liburan tiba, Jatinangor ditinggalkan. Menjadi seperti kota mati. Haha.

Untuk malam tahun baru ini aku ga sendiri. Tapi bareng sama doi temen aku, Asma namanya. Kita sama-sama jadi ahlul Nangor. Malam harinya kita memutuskan buat makan malam di sekitaran Caringin dan ngobrol berat tentang segala macam sampe waktu menunjukkan pukul 22.00. Kita waktu itu ngebahas tentang cowok, pendidikan, karir, pernikahan, film, parenting, dll. Pokoknya berfaedahlah. Haha. Kecuali topik yang pertama itu si wkwk

Jalanan rame, soalnya ada panggung hiburan dangdut gitu deh di Sabusu deket ITB Nangor. Yaudah deh, abis itu kita balik ke kosan aku. Kemudian waktu terus berjalan hingga menunjukkan pukul 11.30. Wah udah banyak yang nyalain kembang api. Kan kita kepo tuh, kapan lagi kan tau semeriah apa langit Jatinangor dalam menyambut pergantian tahun. “Kita seriusan nih di kamar aja? Keluar aja yuk”, kataku. Wkwk. Yaudah deh jam 11.56 kita langsung bergegas dan keluar kosan. Di depan kosan kosong lah. Gada orang rame-rame. Wkwk. Trus kita ke daerah yang agak tinggi biar bisa ngeliat langit lebih luas. Jam 00.00 tiba. Banyak kembang api yang dinyalakan. Nggak terlalu rame sih kembang apinya. Yang paling rame nya cuma kembang api milik Jatos. Yang lainnya cuma kembang api biasa. Dan itu saling bergantian gitu, yang satu selesai, ntar ada lagi, gitu. Bukan sahut-sahutan. Tapi yaudah lah yaa..

Sekitar 15 menit kita menikmati tontonan gratis. Ya walaupun ga rame-rame banget tapi gapapa lah ya hehe.. Aku sama Asma sampe bilang “Udah? Gitu doang?” “Ini sahut-sahutan kembang api tersingkat dalam hidupku” WKWKWK. Gatau harus seneng apa sedih ketika Asma bilang begitu. HAHAHA

Yaudah, gitu. Aku cuma mau bilang itu aja. Kalo Jatinangor pas tahun baru ga serame di daerahku dan Asma. Maklum Solo kan kota, Bengkulu (daerah asal Asma) kan juga kota. Lah, Jatinangor? Dari situ aku bisa maklum. Hehe.

Ah, ngapain sih, Nuh, mempermasalahkan rame nggak nya. Bukannya tahun baru seharusnya sebagai ajang refleksi diri atas apa yang telah kita lakukan selama satu tahun ke belakang dan membuat target pencapaian untuk satu tahun yang akan datang? 

Kalo fokus sama rame nggaknya, kita terjebak dalam euforia sesaat dong?

Mmm.. bener juga.

Kemudian aku berfikir, “Jangan-jangan pemikiran orang-orang Jatinangor justru jauh lebih religius dan pinter. Mereka ga mau terlalu larut dalam keriuhan perayaan yang sia-sia ini. Mereka ga mau buang-buang duit buat beli petasan dan kembang api yang pada akhirnya  kebakar dan hilang begitu aja. Mungkin mereka punya caranya masing-masing yang jauh lebih berfaedah akan momen pergantian tahun ini. Bisa jadi ga sih?  (Husnuzon level: 100++)

Oiya, buat kalian yang kepo gimana suasana di Jatinangor bisa liat video ini:

Nampak meriah bukan? Beda sama yang tadi aku tulis diatas. Haha.

Ya. Jangan mau ditipu sama video ini.

Asal kalian tau aja itu video ga pure. Ada unsur rekayasa digitalnya soalnya. Aku edit dulu, aku tumpukin video nya satu sama lain agar seolah-olah nampak bersahutan rame banget. Padahal seperti yang tertulis diatas, kemaren malam ga ada sahut-sahutannya sama sekali. Paling cuma 1-2 petasan doang, ga sebanyak yg di video itu. Hehe.

Biar apa sih, Nuh, di edit kaya gitu?

Biar.. kamu menangkap pesan yang ingin aku sampaikan..

Video tersebut mengingatkan kita bahwa:
Selamat datang pada masa dimana yang nampak indah dan menyenangkan itu sejatinya hanya senda gurau dan tipu daya belaka. Jangan sampai kita terjebak dalam kefanaan. Ingatlah tujuan utama kamu hidup di dunia ini buat apa. Always remember your final destination.

Ingatkan aku bila aku salah, sekian. Wassalamualaikum!

“Sejak semalam, kudengar banyak sekali semoga. Belum sempat ikut mengucapnya, di pikiranku terlintas, jangan buat banyak semoga jika sekadar euforia.”

Jatinangor, 1 Januari 2017, 21.21 WIB
Semoga bisa menjadi reminder buat kita semua. Termasuk aku.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s