#FlashbacKKN – Ciinjuk Terakhir Kali

IMG_8438.JPG

Jadi ceritanya gini, tadi subuh-subuh tiba-tiba keinget sama kejadian pas KKN. Kayanya asik kalo buat ditulis, biar kalo lupa bisa jadi pengingat gitu. Flashback ceritanya. Hahahalah.

Majalengka, 02 Februari 2017

Pagi itu merupakan pagi kedua terakhir kita ada di Desa Cipulus, Kecamatan Cikijing, Kabupaten Majalengka. Soalnya besok paginya kita udah langsung caw balik ke Nangor. Haha. Seneng sih.. tapi meninggalkan tempat paling tenang dan menyejukkan ini yang bikin susah. Anjay wkwk

Ok, lanjut..

Waktu itu tuh anak-anak masih pada tepar dan kecapekan karena kita abis jalan-jalan dari pagi sampe sore. Mana sempet ada drama mobil mogok lagi. Ya pokoknya bener-bener menguras tenaga. Tapi kita have fun banget soalnya kita ga pernah jalan-jalan sebelumnya. WKWKW Dasar ambis sama proker emang.. haha gadeng..

Ya pokoknya gitu lah..

Nah, ceritanya tuh, waktu itu pagi-pagi sekitar jam 9-10an lah ya, aku musti balikin mobil. Tapi berhubung temen gue yang mau nemenin gue balikin mobil belom bangun, yaudah deh ku nyantai-nyantai ngapain gitu lupa, ngobrol-ngobrol, padahal udah rapi nih, wkwkkw Waktu itu kalo nggak salah yang cewek-ceweknya pada tidur semua atau nggak pada nonton tv karena sangking capek dan magernya. Haha.

IMG_6726.JPG
Rumah tempat kami tinggal
IMG_6727.JPG
Rumah Cowok

Tiba-tiba temen KKN ku, Kang Wahyu namanya, dia minta buat dianterin ke Ciinjuk mau ngasih piala-piala buat anak SD pemenang lomba. Karena mumpung masih ada mobil disini dan kasian kalo bawa pialanya pake motor, soalnya jumlah pialanya banyak gitu dan jalannya menanjak, yaudah deh aku anterin.

Btw, di kelompok KKN ku yang bisa bawa mobil manual tuh dikit cuma bertiga, aku, Zahra sama Dimas. Sedangkan cowok-cowok yang lain pada ga bisa bawa manual, cupu banget emang -__- Dan pada pagi itu Zahra sama Dimas masih tepar karena abis jalan-jalan kemaren. Maklum Zahra abis take over mobil Travello yang gede itu pasca kejadian rem blong dan Dimas abis nyetir seharian non-stop. Haha.

Lanjut,

Langsung cus deh kita ke Ciinjuk sambil membawa seperangkat piala bareng Kang Wahyu. Oiya kita ngajak si Lutfi juga, makhluk ter-jayus se-KKN buat ikutan. Maklum, hanya orang-orang ini yang pagi itu udah bangun wkwkw. Daripada gabut ye kan, mending ikut ke atas. Haha

Sepanjang perjalanan, kita nikmati banget tuh, maklum untuk terakhir kali cuy, belum tentu kan bisa balik lagi kesana :’)

Kangen banget sumpah sama pemandangan di perjalanan menuju Dusun Ciinjuk. Itu bagus banget parah, kita bisa ngeliat Waduk Dharma dari ketinggian, ngeliatin petani-petani lagi panen sayuran, hamparan perkebunan dan Gunung Ciremai, trus kita juga bisa liat kabupaten Cikijing dari ketinggian, pokoknya tempatnya ga bisa bikin move on banget. Menenangkan banget soalnya. Huhu. Gini nih, suasana desa yang dikangenin.. Ya walaupun anginnya ga woles sih wkwkwk kenceng banget!

IMG_8431.JPG
Pemandangannya

FYI aja, Dusun Ciinjuk ini Jaraknya lumayan jauh kalau dari dusun tempat kita tinggal, walau masih satu desa. Soalnya dia tuh letaknya di atas gunung gitu, maklum desa kita termasuk desa tertinggi diantara desa-desa tempat KKN lannya. Makanya akses buat kemana-mana, apalagi ke kota rada susah. Dari jalan utama Cikijing ke desaku butuh waktu 30 menit. Lumayan sih, soalnya harus menyusuri hutan gitu. Bisa dikatakan rada pelosok sih. Haha.

_MG_9331.JPG
Biasanya yang lewat tuh mobil kolbak sama truk sayuran

Sedangkan dari dusun tempat kita tinggal buat ke Dusun Ciinjuk butuh waktu sekitar 15-20 menit kalo ditempuh pake mobil bak terbuka dan jalannya cuma muat untuk dilalui satu mobil aja. Makanya sempet takut kalo misalnya tiba-tiba dari arah berlawanan ada mobil atau truk yang mau lewat. Kelar idup lo, wkwk.

IMG_7633
Jalan menuju Ciinjuk

Di tengah perjalanan kita ketemu Kordes (Koordinator Desa), Radit. Gilz, pagi-pagi dia solo jogging sampe Ciinjuk sambil hunting foto. Pantes aja tadi dia di rumah kaga ada. Wkwk. Sepertinya dia juga sedang menikmati hari-hari terakhir di desa ini. Hahaha kaya apaan dah. Setelah menjelaskan perihal serta maksud dan tujuan kita, akhirnya Radit memutuskan buat ikutan ke Ciinjuk.

Sampe deh kita di SDnya. Kang Wahyu sama Lutfi nganterin pialanya sedangkan aku dan Radit cari jalan buat muter balik.

Ku kira naroh pialanya bakal cepet, eh gataunya lama banget zzz -__- komat-kamit sambil berdoa semoga ada mobil laen yang lewat, karena PR banget ntar heu
Sambil nunggu, ku jajan deh di tempat jajanan depan SD beli sebuah cireng yang itu enak banget kalo kataku. Sampe sekarang pun masih kebayang rasanya.

IMG_9278.JPG
Tempat jual cirengnya

Cirengnya tuh sebenernya punya nama sebutannya sendiri, tapi aku lupa. Cirengnya beda gitu dari cireng-cireng yang pernah ku makan, soalnya didalemnya ada tahu nya, walaupun tahu nya cuma seupil doang sih. Tapi enak. Itu bumbunya tuh pake bumbu yang pedes bubuk sama garam halus. Jadi bisa sesuai selera gitu ngasi bumbunya. Emang ga sehat sih, tapi enak. Gimana dong?

Nggak heran sih pas abis pulang KKN banyak yang bilang kalo diriku gendutan. Ya makanannya kaya begituan cuy dan tiap gabut selalu beli es krim. Yaudah deh. Melar.
Pas itu beli cirengnya sengaja banyak soalnya, ini adalah makan cireng Ciinjuk untuk terakhir kalinya cooy :’)

Lebay ya? Bodo. Di Nangor ga ada cireng kaya gini soalnya hahaha. Sayang banget nggak ada foto cirengnya :(

Udah beli cirengnya banyak, trus gue ngasih garemnya kebanyakan. Asin banget parah! wkwkwkwkwkwkwk ga jadi ala-ala iklan makanan yang dinikmati setiap gigitannya. Yang ada wajah-wajah tak beraturan yang menahan asinnya hidup cireng ini. WKWK sumpah itu asin banget wakakakak

Setelah kelar urusan, kita memutuskan buat balik ke rumah. Sekarang ku mikir kenapa waktu itu ga ke Bukit Jomblo dulu yak, itung-itung buat kesana untuk terakhir kalinya. Hahaha. Tempatnya bagus banget parah ya Allah. Kalian semua harus kesana itu keren banget pemandangannya. Ga bisa move on :””)

IMG_1062
Bukit Jomblo
_MG_9878.JPG
Pemandangan dari bukit Jomblo

Yaudah gitu.

Akhirnya kita balik ke rumah dan ternyata pemilik mobilnya udah minta buat dibalikin karena mau dipake. Yaudah deh ku balikin mobilnya bareng Iqbal. Oiya btw itu mobil rental yang harusnya sih balikinnya kemaren malem perjanjiannya wkwkwk tapi karena udah malem banget, yaudah deh dibolehin deh dibawa dulu dan dibalikin besok paginya. Kalo di kota mana boleh kaya gitu, ntar kena charge kitanya wkwk.

Hikmah yang bisa diambil dari tulisan ini: GA ADA. Wkwkwkwk.

Ga deng.

Emang si, post ini cuma mau cerita doang kok, coba cari sendiri deh hikmah yang bisa diambil apa coba?

Benar-benar cerita tak berfaeda. Nyesel ga lu baca ceritanya sampe bawah?

Bye.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s